BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Kamis, 27 Oktober 2011

Horror Part of Kelayaban Tim Rusuh


Sungguh Perjalanan Mas Parno Alias Paranoid


            Tim rusuh is back..Guw si Richie, sendirian? Hmm masih ada tim rusuh yang lain: Oke..  kali ini tidak banyak tim rusuh yang terlibat, ada siapa disanaaaa.. Taraaa... ada Viky, ada Ardie, ada Tami, ada-ada aja.

Huaaahhh nguantuuk, pagi yang hmm.. lumayan cerah walupun genangan sisa air hujan semalam masih terlihat di pelataran kost guw. Hari itu (October 22 th 2011) tepatnya jam 08.23 menit 40 detik, datang lah 2 orang tim rusuh menghampiri kost guw. Ada apa? Ow.. hampir lupa! Iya ya hari itu ternyata kita ber-empat berencana mau ke Madiun, ke rumah si Ardi ndut. Kayanya mantap neeh! Yaa menyempatkan diri laah buat sekedar melepas penat ditengah mengurusi sSKkRipSi yang gak karuan, gak jelas, bikin kurus, bikin sakit gigi, bikin apa lagi yaa? Bikin sariawan & yang paling parah bikin dompet JEBOL. Yaaa.. Hangout laah ceritanya.

Potret jalanan yang menanjak bikin gempor 

Melihat kondisi dompet yang memperihatinkan tidak menyurutkan niat untuk maluncur ke “Kota Gadis”. Yang penting jengjeng, urusan bensin sejauh ini bisa terkendali tapi makan yang masih belum jelas. Hfuuhh.. berangkat dengan rute Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan.... sampailah di Madiun, kota yang cukup panas namun menyimpan sejuta misteri. Rute yang nanjak abiiizzz, membuat motor matic gak bisa naik.. Parah, bensinnya juga kencing, sangat-sangat boros. Weleh-weleh ada aja razia orang ganteng lagi, yaaa segera laah si richie menutup helm-nya biar gak kelihatan bapak-bapak polisi yang baik hati, hahaha... 
Akhirnya sampai juga di puncak pas, sluw dulu tim rusuh foto-foto sekalian wisata kuliner. Mantap udara yang sangat dingin, mirip kota Hokaido lah yang ada di Negara mana tuh? zZzZ.. lupa?.... Ya betul Jepang, sebelas-duabelas laah sama sarangan. Hahahahahaha... promosi tempat wisata ceritanya.


Telaga Sarangan (October/22/2011) hahaha.. mantap

Perjalanan lanjut, tinggal turunan tapi kayanya menyeramkan juga lewat situ!! Eiitt perjalanan tidak semulus yang dikira, masiiihh aja ada razia orang ganteng padahal di track tanjakan tadi udah kena, yaaa terpaksa si Richie menutup helm lagi rapat-rapat biar gak kena. Lokasi yang ekstim alias menyeramkan, hadoohh ada garis polisi lagi, kelihatannya baru terjadi tindakan kriminil eh kriminal. Udah hutan, pegunungan sepi Jangan sampe deh guw lewat sini malam-malam.
Yiaaaa dzieg, pake mogok lagi motor tuan rumah alias Mr. Ndut. Tetep kalem jalan aja walaupun cuaca yang puaannaass menggertak. Taaarrraaa... sampe juga di rumah Mr. Ndut, pastinya salam laah yang pertama, yang kedua minum sirup marjan, yang ketiga? Sikat abis bakul di dapur, eeehhh ada yang keempat mangga sebagai pencuci perut..hahaha.. enak banget ya datang ke rumah orang numpang makan, numpang tidur, dikasih oleh2 lagi pas pulang.. hayooo siapa tuu? Yiaaa dziegh!!


Sore hari menjelang naik ke Sarangan

Eh tidurnya kebablasan lhoo.. hadooh ternyata udah jam setengah lima, segera terlintas di pikiran jalan yang sudah dilalui begitu KOLOR eh HORROR, bagaimana neeh udah jam segini? Akhirnya mau gak mau kita melintasi jalan yang itu..tu.. belum berangkat lutut udah gemetar aja. The last.. kecemasan yang tidak diharapkan kian mendekat, jalan dari Magetan yang sudah basah diguyur hujan angin membuat kita semakin aral akan jalanan Sarangan yang naik curam, hutan, gelap, hantu, rawan akan tindakan kriminal, wis pokoke whatever laah. Maju terus karena memang ada acara diklat organisasi di Villa Tawangmangu. 

 Suasana malam di Magetan menuju Sarangan

Detik-detik menyeramkan akhirnya datang juga ketika tidak terlihat kendaraan yang melintas, hanya ada dua motor yang hidup. Lagi-lagi matic yang jadi kendala naik tanjakan berat banget ditambah lagi horror, brrgghh.. badan gemeteran, jarak pandang sangat minim karena kabut yang turun sangat-sangatlah tebal, anehnya kabut itu tidak ada di sepanjang jalan, tapi pada jalan tertentu yang sekiranya sepiii n paranoid. hayoo apa coba, aneh bin ajaib kan? Tidak henti-hentinya klakson di bunyikan agar Mr. Ndut nggak meninggalkan kami, karena kan dia emang pake motor bebek jadi sluw aja walaupun tanjakan. Kiri-kanan semua gelap, ya iyalah namanya juga hutan bin pegunungan, banyangkan tidak ada rumah satupun. Eiittt satu lagi, bekas korban pembunuhan tak luput dari banyangan kami.. adooohhh mau giman lagi coba?
Hmm.. sebenarnya sih itu bukan hambatan berarti buat si Richie, sluw aja iya nggk walaupun mulut terus komat-kamit entah baca apa aja yang hafal.. hahaha.. swear deh perjalanan yang mengerikan. kalau tau kaya gitu mending guw pilih nginep aja di rumahnya Mr. Ndut. Enggak-enggak lagi dah!! Untuuuung gak terjadi apa-apa dijalan, Alhamdullah banget pas ketemu keramaian, mulai ada cahaya rumah-rumah penduduk. Jiaaaahahahaha.. mantap, rasa parno udah ilang. Sampai di villa TO’AM dulu kita, yaa laper laah dari perjalanan yang penuh perjuangan. Ternyata rame juga tim rusuh yang lain udah menunggu.
Overall, jengjeng kali ini mantap, kenapa? Karena tu merupakan perjalan ter..ter.. HORROR sepanjang sejarah tim rusuh kelayaban. Haha.. siip dah, tapi enggak lagi dah brrgghh.. Oke kali ini short story’a beres so, TO BE CONTINUE ya di jengjeng beriktunya. _Salam Tim Rusuh_



1 komentar:

Kampoeng AQuarium mengatakan...

Nice story bro...
thank juga udah main ke blog saya.

back link ya bro


Kampoeng Aquarium